Kapan kita melihat Paradoks Simpson di tenis?

Kapan kita melihat Paradoks Simpson di tenis?

Pertandingan di mana yang kalah memenangkan poin lebih banyak dari lawannya pada akhir pertandingan dikatakan sebagai “Paradoks Simpson”. Tidak, ini tidak ada hubungannya dengan Homer Simpson dan keluarganya. Paradoks khusus ini sebenarnya adalah aturan yang berasal dari tahun 1903. Menurutnya, tren yang muncul di berbagai kelompok data, berbalik atau menghilang ketika semua kelompok ini digabungkan. Mari kita sederhanakan ini sedikit dengan berbicara tentang tenis. Dalam tenis, paradoks Simpson adalah statistik di mana pemain dapat memiliki lebih banyak jumlah pemenang, persentase servis pertama, total poin yang dimenangkan, dan statistik vital lainnya, tetapi ia akhirnya kalah dalam keseluruhan pertandingan.

Pada Desember 2013, Ryan Rodenberg, Jeff Sackmann dan Benjamin Wright menerbitkan sebuah penelitian di International Journal of Performance Analysis in Sport. Penelitian tersebut mencakup sekumpulan data yang mengamati lebih dari 61.000 pertandingan ATP sejak tahun 1990. Dari pertandingan ini, 4,5% pertandingan dikatakan memenuhi Paradoks Simpson.

John Isner dari Amerika dan Felix Mantilla dari Spanyol adalah pemain dengan persentase kemenangan tertinggi dalam pertandingan di mana mereka memenangkan poin lebih sedikit tetapi akhirnya memenangkan pertandingan. Contoh terbaik adalah pertandingan Isner melawan Nicolas Mahut dari Prancis di Wimbledon yang kemudian menjadi pertandingan terlama dalam sejarah tenis. Isner mengambil set penentuan 70-68, tetapi Mahut memenangkan 24 poin lebih banyak dari Big John dalam pertandingan tersebut.

Angka-angka Federer di kotak stat ini tidak akan cocok dengan tingkat pencapaian puncak yang dia miliki dalam karirnya. Persentase kemenangan Federer dalam pertandingan semacam ini (di mana pemenang memiliki kurang dari 50% dari total poin yang dimenangkan) adalah yang terendah yaitu 14,29%. Swiss tidak bisa berbuat banyak tentang hal itu. Struktur permainanlah yang menyebabkan keefektifan paradoks. Set terdiri dari permainan yang pada gilirannya terdiri dari minimal empat poin. Di atasnya, hanya satu match point yang dibutuhkan pemain untuk memenangkan permainan. Ini adalah variasi halus dalam perkembangan permainan yang memungkinkan angka paradoks seperti itu melawan pembayar.

Kasus Federer jauh berbeda dibandingkan dengan mantan pemenang grand slam. Basis data juga mengamati mantan juara grand slam seperti Andre Agassi, Rafael Nadal, Pete Sampras, Sergi Bruguera, Marat Safin, Lleyton Hewitt, Yevgeny Kafelnikov, dan Gustavo Kuerten yang bernasib jauh dibandingkan dengan Federer. Di antara musuh-musuhnya yang paling terkenal, Rafael Nadal memiliki rekor rejan 70% sedangkan Novak Djokovic tidak dapat memenuhi syarat untuk data tersebut karena ia tidak memainkan cukup banyak pertandingan dalam periode waktu tersebut.

Author: Nicholas Griffin