Bagaimana teknologi membuat tenis maju?

How has technology made tennis advanced?

Jika teknologi harus dijelaskan dalam perkembangan bertahap, tenis adalah contoh yang tepat. Dari hampir tidak ada peralatan elektronik di lapangan hingga kamera berkecepatan tinggi yang menggunakan prinsip triangulasi, kami telah menempuh perjalanan jauh. Mari kita lihat beberapa kemajuan luar biasa yang membantu meningkatkan standar permainan.

Tampilan Servis Cepat

Selama Perang Dunia II, Jon L. Barker Sr. dan Ben Midlock menemukan senjata radar untuk militer. Pistol ini digunakan untuk mengukur kecepatan benda bergerak. Tak lama kemudian, tampilan servis kecepatan ditemukan dengan bantuan senjata radar. 10 kamera pelacak ditempatkan di baseline. Kamera-kamera ini bersama dengan radar, menangkap aksi langsung secara real time. Kecepatan servis diukur saat ini direkam. Saat ini, FlightScope adalah sistem pengukuran kecepatan servis yang disetujui ITF yang paling banyak digunakan. Setelah kecepatan direkam, kecepatan servis ditampilkan di layar lebar.

Cyclops

Di Kejuaraan Wimbledon tahun 1980, tenis mengambil lompatan besar dengan memperkenalkan kemajuan teknologi ini. Bill Carlton dan Margaret Parnis Inggris datang dengan sistem elektronik yang dapat menilai apakah servisnya masuk atau tidak. Sebelum setiap titik, wasit garis servis mengaktifkan sistem. Sekitar lima hingga enam sinar infra merah horizontal diproyeksikan 10 mm di atas tanah. Satu balok menutupi sisi yang baik dari garis servis (servis yang benar) dan balok lainnya menutupi sisi yang rusak. Saat sebuah bola mengenai balok pertama, balok lainnya dimatikan. Dalam hal servis yang lama, balok lainnya akan dimatikan. Sinyal yang terdengar menunjukkan servis yang panjang. Sistem ini telah meningkatkan keakuratannya, tetapi yang mengejutkan, tidak ada statistik yang menunjukkan seberapa akuratnya. Pada tahun 2007, Wimbledon menghapus sistem cyclops dan memperkenalkan Hawk-Eye. Cyclops tidak lagi digunakan di acara Grand Slam mana pun.

AutoRef

Pada bulan November 2003, ITF, ATP ad WTA bekerja sama untuk membuat skema evaluasi untuk sistem panggilan telepon otomatis. Sebagai hasil dari babak kualifikasi US Open 2004, Auto-Ref diperkenalkan. Berbasis di Waterloo, Ontario Auto-Ref Inc. terdiri dari sistem di mana delapan kamera dipasang ke pengadilan di atasnya yang ditempatkan sedemikian rupa menghadap ke pengadilan. Kamera-kamera ini merekam semua aksi langsung dan semuanya saling terhubung dan diatur oleh server pusat. Pejabat Auto-Ref mengklaim bahwa teknologi ini akurat hingga kisaran 4 mm.

Pointtracker

Salah satu kemajuan teknologi yang paling menonjol dalam turnamen Grand Slam adalah Pointtracker. Sudah lebih dari satu dekade sejak IBM menemukan teknologi ini. Ini adalah aplikasi 3D yang memungkinkan pengguna untuk melihat suatu titik dari suatu set dan melihatnya berdasarkan berbagai statistik. Setiap titik dapat dilihat dari sudut kamera yang berbeda. Sudut ini bisa di atas kepala, dari pandangan wasit, dari net atau dari pandangan pemain. Kecepatan layanan setiap poin, kecepatan kembali, kecepatan pemenang dapat diketahui sebagai kemajuan poin. Pengguna juga dapat menyesuaikan jumlah tembakan yang ingin dilihatnya pada satu waktu tertentu dan lintasan bola saat reli berlangsung. Poin juga dapat dikelompokkan berdasarkan ace, forehand winner, backhand winner, unforced error dan masih banyak kategori lainnya.

Mac-cam

John McEnroe dikenal karena menantang panggilan wasit dan berdebat melawan mereka. FastCam Replay LLC dan DEL Imagins Systems LLC adalah dua perusahaan yang menghasilkan sistem untuk memutar ulang panggilan telepon jarak dekat atau kontroversial. Sistem MacCam mendapatkan namanya dari McEnroe. McEnroe adalah seorang analis tenis di CBS. CBS dengan demikian menjadi jaringan pertama yang menggunakan teknologi MacCam secara luas. Kelemahan utama sistem MacCam adalah ia hanya dapat mengevaluasi garis dasar dan bukan garis samping atau garis layanan. Itu diperkenalkan di Kejuaraan AS Terbuka 2004 tetapi segera dihentikan karena munculnya sistem Hawk-Eye.

Hawkeye

Ini adalah sistem panggilan telepon otomatis yang paling banyak diterima di zaman modern. Pada tahun 1999, penelitian Dr. Paul Hawkins didanai oleh The Television Corporation. Setelah 2 tahun, dia menemukan Hawkeye. Hawkeye terdiri dari sepuluh kamera berkecepatan tinggi yang ditempatkan di bawah atap stadion. Lintasan bola dibuat dalam aspek tiga dimensi ketika video dari enam kamera digabungkan menjadi satu. Sekelompok piksel diidentifikasi sistem yang sesuai dengan bola. Bola kemudian ditangkap dalam bingkai kontinu yang membantu menelusuri jalurnya. Teknologi ini digunakan di lebih dari 80 turnamen dan secara mengejutkan Roland Garros tidak masuk dalam daftar. Wasit merasa bahwa bola meninggalkan bekas di tanah liat sehingga wasit sendiri pergi ke tanda keraguan dan memeriksa apakah bola masuk atau keluar.

Sensor Kabel Bersih

Di bagian atas jaring dipasang perangkat “piezoelektrik”. Meski terdengar rumit, fungsinya relatif sederhana. Itu mengubah getaran apa pun yang terdeteksi dan mengubahnya menjadi energi listrik sehingga memicu suara “bip”. Sistem ini sangat membantu wasit karena dapat memantau apakah servis harus dipanggil biarkan atau tidak.

Pandangan kedua

Edisi Wimbledon 2011 menandai peningkatan analitik tenis. IBM memperkenalkan SecondSight, alat yang membantu melacak stamina pemain, jarak yang ditempuh, pergerakan, dan gaya permainan. Teknologi yang digunakan sistem ini pada awalnya dikembangkan untuk penggunaan militer. Beberapa kamera ditempatkan di belakang wasit menangkap data pemain. Data ini kemudian dianalisis dengan algoritma yang dikembangkan oleh IBM yang keluarannya menunjukkan interpretasi 3-D secara real time.

Kitris Kit

Peraturan ITF No.31 menjelaskan bahwa setiap peralatan harus didefinisikan sebagai Teknologi Analisis Pemain (PAT) sebelum digunakan. Pada 2013, perusahaan rintisan Swiss, Kitris Kit, menjadi PAT pertama yang mendapatkan persetujuan ini. Kitris Kit dikenakan di pergelangan tangan. Ini mencatat bagaimana pemain memenangkan setiap poinnya, berfungsi sebagai kartu skor, membantu dalam mengevaluasi kekuatan dan kelemahan pemain, berapa banyak waktu yang dihabiskan pemain di lapangan per pertandingan, bagaimana seorang pemain berurusan dengan break point dan set point dan banyak lagi. statistik. Data dapat diunduh dengan menghubungkan Kitris Kit ke komputer. Karena bertindak sebagai pelatih di lapangan, penggunaannya dilarang selama pertandingan dan dibatasi untuk tujuan latihan.

Microchip

Kemajuan terbaru sejauh menyangkut teknologi tenis adalah lampiran microchip. Microchip ini ditempatkan di pantat raket dan berguna untuk merekam informasi terkait ayunan bola dan kontak antara bola dan raket. Zepp dan Sony adalah dua perusahaan yang dikenal membuat microchip semacam itu.

Mantan juara Wimbledon Pat Cash menentang teknologi ini dan mengisyaratkan penghentian kemajuan dalam tenis.

ā€œTeknologi microchip ini pada umumnya adalah tipu muslihat untuk saat ini, tetapi segera kita dapat melihat nanoteknologi menjadi kaku atau menambahkan fleksibilitas secara instan ke bingkai, memperbaiki kesalahan kontak apa pun. Dalam lima atau sepuluh tahun ke depan raket akan menjadi semakin kuat. Jika ini yang terjadi, Federasi Tenis Internasional, sebagai pembuat aturan permainan ini, harus melakukan sesuatu untuk menghentikan kemajuan.

Author: Nicholas Griffin